Tags

,

Sejak beberapa hari lalu, Mbak Susy udah ngasih tau kalau Minggu akan ada buka puasa bersama di KJRI di Maroubra. Ketika pertama kali diajak, gw mah hayuh aja, mumpung ada keramaian. Setelah ada kebutuhan mencari talent untuk dokumenter ini, kebutuhan semakin besar untuk pergi ke KJRI itu.

Jadilah gw janjian sama Mbak Susy di bus stop di Railway Square Stand A. Kita akan pakai bis 395 menuju Maroubra, kira-kira perjalanan sekitar 30-40 menit. Di halte, eh ada dua orang Indonesia, langsung gw samber aja kenalan aja. Murahan banget lah gw, hihihi.

Gak lama, datang lah satu per satu dan semakin banyak orang Indonesia di halte itu. Oh senangnya 🙂 Mereka semua ya tentu saja mau cari bukaan gratis di KJRI dan menunggu bis yang sama. Mereka sibuk berbincang soal sebaiknya pakai bis apa supaya gak pakai jalan, gw mah manut aja sama rombongan, hehe.

Di situ gw kenalan sama banyaaaaak sekali orang. Gw masih inget beberapa namanya, tapi percayalah, pasti banyak yang lupa. Sebagian yang gw temui itu adalah anak ADS, sebagian ngambil kuliah di USyd. Seperti Mirana dulu tampaknya.

Begitu bisa datang, ya kita naik, trus gw mengikuti perbincangan di sana. Ternyata dua perempuan dari banyak orang itu lagi hamil, baru bulan-bulan awal. Yang satu cuek, yang satunya lagi panik soal Rubella. Gw asik aja ngedengerin percakapan mereka, tanpa terlalu banyak nimbrung.

Sampai di KJRI, udah mulai buka rupanya. Secara gw gak puasa sih ya gw santai-santai aja. Gw ambil jeruk, menikmati bakwan sambil berbincang kanan kiri, serta menyantap nasi rawon dan kerupuk yang mengenyangkan itu. Yang disayangkan cuma satu, mereka pakai piring dan mangkok styrofoam *nangis*

Mata gw sibuk jelalatan juga, cari sasaran laki-laki dan perempuan usia di atas 40 tahun untuk gw ‘tembak’ jadi talent voice over.

Ternyata susah sekali menjelaskan termin “talent untuk voice over”, karena kebanyakan gak familiar dengan apa itu feature radio. Huhuhu sedihnya mak. Jadinya gw lebih banyak pakai frase “dubber” untuk menggampangkan perbincangan. More or less kan kira-kira kayak gitu. Sepanjang malam itu, gw sibuk kenalan kiri kanan demi mendapatkan nomor telfon orang-orang itu. Gw kumpulin aja sebanyak-banyaknya, untuk diaudisi sama Nicole besok.

Senang juga menemukan keramaian ini, meskipun belum tentu besok-besok gw bisa ketemu mereka lagi. Secara gw yang mintain semua nomor telfon mereka, tapi gw gak ngasih nomor hp gw sendiri, hahaha dogolnya.

Tapi sungguh, senang. Ketemu temen-temen baru, sama-sama nunggu bis di tengah Sydney yang windy dan dingin, berbagi cerita soal kehidupan kuliah di sana, dan sebagainya.

Akhirnya ngerasain juga Sydney yang ramai, bisa ngobrol sama manusia lain dalam bahasa Indonesia 🙂

Advertisements