Tags

Itu kalimat yang selalu dibilang sama Nicole ke gw.

teman setia di ABC

Tadi gw meninggalkan ABC jam 22 *tersedu* setelah mulai bekerja dari jam 9 pagi *nangis*

“We live in hope” adalah kalimat yang selalu diucapkan Nicole ke gw, setiap kali kita berbincang soal nasib dokumenter radio gw ini.

Sumpah gw berasa kayak diuber setan ngerjain dokumenter ini. Pertama, karena bahannya banyak banget. At this point, gw nyesel bener deh gak maksain diri nanyain settingan audio-nya ABC sebelum liputan di kali pertama. Alhasil, ada banyak audio dalam MP3 yang kualitasnya, oh so sekarang gw baru tau, beda jauh sama WAV.

Kedua, karena WaveLab jahanam ini. Software ini sejatinya keren banget. Sangat berguna untuk mixing audio. Karena dia bisa dipotong-potong di audio montage tanpa merusak file aslinya, lalu bisa dinamain klip-nya, bisa diganti-ganti dengan mudah pula, plus ada marker-nya. Duh enak banget dong. Jadi kalau ada audio rada panjang, bisa dikasih ‘marker’ : suara anu atau suara itu. Kayak ada post-it-nya gitu. Kan asoy.

Tapi ya sungguuhhh dehh… dengan demand dari ABC yang begitu tinggi *atau gw aja yah yang sok perfeksionis* jadilah gw tegaaanggg bener ngerjain dokumenter ini. Sepanjang hari ini gw berusaha tenang, sehingga bisa ngerjain dengan sebaik-baiknya, karena ini hari terakhir sebelum gw pesiar *yippie*

Alhasil, sekarang bagian telapak tangan antara jempol dan telunjuk mulai cenut-cenut. Gaswat, mouse injury niiiyyy… Sumpah pegel  banget dari tadi ceklak sana, ceklik sini, potong audio ini, geser ke situ, ceklak ceklik lagi, ggrrrrhhh.. never ending nightmare banget..

Dan karena ini kayak maraton abis, there are times di mana gw merasa, ajigile, kenapa ini berasa lebih berat ketimbang disertasi yaaaakkk *pentunginkepala*

Untungnya, sekarang rough cut gw udah kelar. Berhasil mentok di durasi 40-an menit. Kata Nicole, gw gak usah khawatir dengan durasinya sekarang, karena Nicole masih bisa ngacak-ngacak struktur cerita gw. Masa ampun… edan kan ini.. beda cara kerja membuat gw mati berdiri gini.. Gw udah mouse injury gini, dan itu masih bisa diubah pulaaa.. *njerit pilu*

Kabar baiknya adalah udah ketemu talent yang akan jadi Eros dan Asep. Dua-duanya pun udah konfirm bisa di-booking untuk rekaman di studio.

Dan gw sudah meninggalkan skrip terkini, serta rough cut dari gw, untuk diperiksa Nicole sepanjang Kamis.

Again, we live in hope.

Oh Melbourne and Canberra, here I come beibeh…

Advertisements