Tags

,

Praktis ini adalah hari pertama gw libur alias gak kerja, sejak sampai di Sydney dan digeber mati-matian untuk ngerjain project dokumenter radio itu. Dan oh betapa gw sungguh senaaaangg… sekali, karena hari ini gw pergi ke Melbourne!

Horeee…

Gw bangun jam 5. Sarapan, mandi, ngasih makan Lili, naro kunci rumah Cheryl di tempat rahasia, lalu jalan ke bus stop. Penampakan langit sih gak ada bedanya dengan gw pulang jam 10 malem, hihihi. Dari gelap, ke gelap lagi. Ooohhh betapaaaa.. duniyaaa…

Sampai di Central Station, masih sepi. Lah iya lah, baru jam 7 kurang gitu. Agak serem juga pas lewat terowongan di bawah Central itu karena ada dua laki-laki lagi berantem. Idih gile. Kayak di film-film gitu. Ya berantem gitu gebuk-gebukan, pukul-pukulan, sambil ‘mother fucker’ segala macem gini. Mana gw no way out pula, gw mesti jalan terus dong. Sebenernya sih mau juga gw foto, jarang-jarang dong liat tontonan kayak gitu. Tapi kalo gitu yang ada gw yang digebukin bukaaann…

Gw pergi ke ticket booth, beli tiket Airport link AUD 15, itu untuk one way. Trus jalan ke platform 23, yang ternyata sungguh dekat sekali. Trus nunggu keretanya deh.

Voila. Ini ternyata kereta tingkat 3 gitu. Lucu juga ya. Jadi inget kereta cepat Thalys yang dulu gw pakai pas perjalanan dari Koln ke Paris. Sepi tentu saja di dalam kereta. Paling 15 menit deh, udah sampai. Duh cobaaaaa ke bandara Soekarno Hatta ada kayak gitu yaaahh.. life would be so much easier!

Gw menuju bandara domestik, terminal 3 di bandaranya Sydney. Gw pakai flight Qantas, berangkat jam 8.45 pagi. Dan gw sampai di bandara persis sejam sebelumnya. Pas sampai di hall menuju masuk departure gitu, gw norak gitu dong karena Qantas pakai self check in gitu. Gw baru pernah pakai self check in sekali, pas terbang Bonn-Jakarta, karena saat itu gw lagi hamil dan ingin memastikan dapat seat yang paling oke, tanpa harus antri check in.

Waaaa.. piece of cake banget! Tinggal masukin surname dan first name, konfirmasi flight yang akan dipakai, kalau bawa bagasi ya tinggal dicentang lalu stikernya pasang sendiri. Kalau gak bawa bagasi seperti gw, ya udah, untick. Dalam sekejap, boarding pass gw diprint. Bisa banyak PHK kalau di bandara Soekarno Hatta ada mesin ini nih.

Menuju Gate 7… masuk ke pesawat… here we go! Melbourne, I’m coming!

Advertisements