Tags

,

Hosier Lane

Ahai Melbourne! Apa kabarnyoooo…

Meskipun sampai di Melbourne cuaca tampak mendung, hati gw tetap gembira. Hari ini gw gak perlu terkurung di kantor, gak perlu melototin Wave Lab dan pergelangan tangan gw bebas dari rasa sakit. Yahuy!

ABC Radio Australia, Melbourne

Gw tiba di ABC Melbourne di Southbank sekitar jam 11. Ketemu Michelle, executive producer program soal sejarah di ABC Radio National. Di situ, standar deh, dikenalin sama semua orang. Gw jelas udah gak inget lagi nama-nama itu. Setiap kali Michelle ngenalin sama seseorang, bisa jadi nyangkut 15 menitan ngobrol dulu ngalor ngidul. It was great!

Lalu gw diajak untuk ketemu Tito Ambyo dari Radio Australia siaran Indonesia. Gw udah cukup familiar dengan Tito ini karena beberapa kali baca blog Rantang sebelum gw berangkat ke Sydney. Bareng Tito, again, gw dikenalin sama aneka rupa orang, yang sekarang udah gw lupa semua namanya. Yang penting jabat tangan erat, tatap matanya, dan senyum manis, hihihi.

Melbourne Visitor Center

 

Selesai kenalan sama orang-orang di ABC Melbourne, Tito berubah tugas jadi tour guide. Dia nganterin gw jalan-jalan di ‘pusat keramaian’-nya Melbourne, di sekitar Flinders Street. Kita jalan kaki dari Southbank itu menuju Flinders Street Station, lalu jalan-jalan di sekitar sana.

Asiknya gini nih punya tour guide yang terhitung ‘orang lokal’ macam Tito. Tito itu udah 10 tahun tinggal di Melbourne. Awalnya sekolah, lalu kerja di ABC Radio Australia sejak 3 tahun lalu, nah sekarang kerja sambil kuliah. Jadi dia udah kenal betul seluk beluk Melbourne. Asik toh.

AIX Cafe Creperie Salon

Tito mengawali perjalanan dengan bilang,”Gw mau makan.” Gw langsung lonjak-lonjak, karena perut gw keroncongan dari tadi. Untung gak bunyi tuh perut pas gw lagi ngobrol sama Michelle, hihihi. Tito mengajak gw ke sebuah lane yang isinya resto-resto kecil. At that point, ah betapa gw merasa jatuh cinta sama Melbourne… Menyenangkan sekali berada di jalan-jalan sempit seperti ini, dengan restoran di kanan kiri, trus ada pengamen pakai bas betot di ujung jalan… suka!

Kita makan crepes di sebuah restoran kecil di lane itu. Enak. Sebelahan sama si pengamen bas betot, jadi gw berasa dapat hiburan gratis. Kelar makan, kita pergi ke sebuah lane lainnya, yang isinya grafiti.

akhirnya ada foto gw juga di ostrali 🙂

Soal ini, gw juga pernah beberapa kali baca di beberapa situs, meskipun gw gak inget nama lanenya. Dan betul aja, menarik sekali ada di lane-lane kecil itu dengan grafiti-grafiti besar. Wuah asik! Kata Tito, sebetulnya secara legal, grafiti itu gak boleh. Tapi yaaa itu tetap terjadi di lane-lane tertentu. Dan ada lane yang jadi ‘lahan garapan’ buat pembuat grafiti yang udah senior, seperti di Hosier Lane inIt’i. Di belokan masih di dalam Hosier Lane, ada juga jatah ‘lahan’ buat pembuat grafiti yang masih belajar. Hohoho, lucunyaaa.. Dan bener aja, di situ lagi ada anak muda yang lagi belajar grafiti, hihihi. Selamat belajar nak 🙂

Tito was a GREAT guide. Enaknya gini nih punya guide lokal! Dibayarin lunch pula, hihihi.

Advertisements