Tags

Ini adalah update terakhir dari kerjaan gw. Montase audio dan teks sengaja gw kasih nama yang sama, biar gw gak bingung.

Dan gw udah di Draft 9. Fiuh.

Lagi-lagi karena cara kerja yang beda, bikin gw terkaget-kaget di sini. Yang biasanya kami lakukan di kantor adalah nyerahin teks, lalu teksnya diedit, baru deh masuk tahap produksi.

Nah kalau di ABC gak gitu. Kita potong-potongin dulu clip yang mau dipakai, lalu disusun dalam susunan yang ‘kasar’, karenanya disebut rough cut. Di rough cut itu bisa udah langsung dibikin alur ceritanya, bisa juga enggak. Nah rough cut itu trus didengerin bareng-bareng sama si editornya. Nanti si editor bisa ngasih masukan, baiknya klip yang anu dipindah ke mana, atau sejanisnya gitu. Perkara teksn, wah itu mah belakangan banget. Tentu bisai dibikin kasarnya, untuk ditaro asal paste dulu di montase-nya, tapi itu bukan baca naskah apalagi naskah yang final.

Cara ngeditnya pun beda. Gatau juga sih apakah memang selalu begini, atau karena ini ke gw aja. Nicole coret-coret pakai pulpen di print out naskah gw. Gak green banget dong, apalagi trus abis itu naskah yang udah dicoret-coret itu difotokopi, supaya gw dan Nicole punya versi yang sama. Duh kalau gw mah pakai font warna-warni aja kaliii…

Yang jelas, dengan gaya seperti ini, interaksi dan komunikasi gw dengan Nicole jadi sangat sangat intensif. Nicole membiarkan gw bercerita dengan ‘gaya’ gw. Tadinya gw sempet mau berubah gaya, biar lebih kayak ABC, karena gw ingin menantang diri gw sendiri. Tapi ternyata itu akan mengubah banyak hal, misalnya pilihan klip, bagaimana cara motong klip, susunan alias strukturnya, dan sebagainya. “If you have another week, then you can do it.” Oh oke deh kalbegit.

Naskah gw udah sampai di Draft 9 dan segera direvisi lagi sama Nicole. Sementara montase audio juga udah di Draft 9, tapi masih bolong-bolong di sana sini *sigh*

Kerja keras masih menanti *tarik nafas panjaaaaaang sekali*

Advertisements