Tags

Setelah berjibaku, hari ini gw berhasil menyelesaikan tugas mulia mixingan dokumenter radio ini. Hasilnya adalah teks sepanjang 25 halaman dan audio berdurasi 34 menit.

So, what’s next?

Gw selesai bekerja tepat 20.30 malam ini. Tuntas sampai ngeprint 25 halaman naskah dokumenter gw. Gak cuma sekali, tapi tiga kali diprint. Duuuhh berdosanya gw sama bumi… Nungguin print out kelar aja berasa kayak di fotokopian gitu, banyak bener!

Sementara audionya udah .. mudah-mudahan… beres. Nicole udah dengerin 2/3 hasil mixingan gw, dan dia puas. “You’re doing well!” Ah bahagianya gw. Ketika ngerjain 1/3 sisanya, kayaknya sih gw udah separoh tenaga gitu. Udah boseeeeenn banget dengerin file-file itu, meskipun ada aja ganjelan di sana-sini ketika gak berhasil menemukan atmos yang dibutuhkan untuk dokumenter tersebut.

Masterpiece-to-be

Dan pekan depan adalah saat yang gw tunggu-tunggu: bekerja di studio bersama sound engineer. Seumur-umur jadi jurnalis radio, gak pernah ngerasain yang namanya ‘kerja bareng sound engineer’. Karena semua ya dikerjain sendiri 🙂 Makanya penasaran banget, keajaiban apa kiranya yang bakal diperbuat seorang sound engineer. Kalau kata Nicole,”He will make your piece more beautiful!”

Oooohh gak sabaaarrr!

Dan ini adalah reward atas keberhasilan gw malam ini setelah riset panjang dan kecewa dengan roast duck sebelumnya.

Mahal juga sih, AUD 14.50. Tapi untungnya perut gw singset, jadi gw cuma sanggup makan separuhnya.

Meskipun ini enak, dengan kulitnya yang sangat renyah.. nyammm… tetep aja belum ngalahin roast duck di Four Seasons, Bayswater, London yang jempoollaaannn itu!

Advertisements