Tags

calon mahakarya

Tiga hari ini kerja bareng sound engineer Timothy Nicastri, rasanya nikmaatt banget. Enak rasanya kalau hasil karya mixingan gw dikutak-katik sama dia, dibener-benerin, dan terdengar mulusssss.. flawless, perfect!

Dan Timothy orangnya asik banget. Gw bisa aja setiap saat nanyain apa yang dia lagi kerjain. Ngebenerin equalizer-nya, geser-geser anu itu, dan sebagainya.

Sebagai sound engineer, perannya pun sangat jauh lebih besar daripada sekadar teknis geser-geser, ngebener-benerin biar suaranya makin bagus. Dia sering banget ngasih masukan buat skrip yang gw tulis, buat audio yang gw pilih dan sebagainya. Misalnya ketika gw taro audio atmos ketawa setelah Mak Eros cerita betapa dia suka diledekin tetangga ‘kayak kucing’ karena punya anak terus, Timothy ngasih masukan. Dia bilang kayaknya ini gak proper deh, kayak orang sengaja ngetawain si Mak Eros gitu. Good point. Jadilah itu audio digeser-geser dikit biar bagus dan pas.

Atau dia juga sering ngasih masukan buat wordings yang gw pakai untuk skrip. Kalau ada kalimat yang ngulang, maka dia menghighlight itu. Atau ada kalimat yang kayaknya kok kurang pas, maka dia kasih rekomendasi alternatif kalimat penggantinya. Misalnya ketika gw tulis “Asep refused to have a vasectomy” dia bilang kalimat itu kok kayak ‘jatoh dari langit’ gitu. Maka jadilah kalimat itu digeser ke paragraf sebelumnya, biar lebih pas.

Dan setiap kali masukan dia tampaknya oke buat masuk ke dokumenter ini, maka gw akan langsung masuk studio untuk rekaman audio skripnya. Jadi gak ada deh tuh teks final lalu baru masuk studio produksi dan digarap… kayaknya ini gak final-final teksnya sampai gw pulang ntar haha.

Selagi nemenin Timothy kerja di editing booth, maka gw kadang berdiri di sebelah Timothy. Kalo pegel, duduk di sofa yang tersedia di sana. Kadang terbawa suasana dan jadi ngantuk sih bow, karena studionya kan cenderung berhawa cocok untuk bobo. Jadi gw suka ganti-ganti gaya. Kadang duduk, kadang berdiri.. tapi selalu ngunyah, hihihi *duh maafkan akyu tak puwasa*

Duh gw terbantu banget deh sama Timothy ini. First of all, ada ‘fresh ear’ untuk ngedengerin hasil mixingan gw, tentu berguna banget. Apalagi, dia kasih banyak banget masukan untuk karya ini. Timothy ini kayaknya emang cukup diandalkan di sini. Setiap kali gw ditanya kerja bareng sound engineer yang mana, dan gw jawab gw bareng Timothy, maka pasti responsnya positif: excellent, he’s great, dan sebagainya.

Untungnya Timothy adalah ‘morning person’. Jadi dia selalu datang tepat waktu jam 9, ngecek email sebentar, trus mulai bekerja. Lunch time jam 1-2, abis itu kerja lagi. Abis itu ada ‘orange time’, dia rehat bentar sambil makan jeruk, lalu kerja lagi. Dan kita akan kelar kerja di jam 5 sore, karena dia ngejar kereta jam 5.08, dia tinggal di Blue Mountains, sekitar 2 jam perjalanan dari Central.

Gak sabar gw menempuh Kamis dan Jumat… melihat maha karya gw akhirnya benar-benar siap putar..

Advertisements