Tags

,

Sejak semalam, gw dilanda kegalauan internet. Di tengah-tengah Skype, tiba-tiba mati. Ceklak ceklik sana sini, gak bisa juga. Dwoh kenapa nih…

Gw udah copot-pasang-copot-pasang modemnya Cheryl, tapi tetap aja nggak bisa jalan itu internetnya. Duh, kan gw jadi sedih lagi mau ngobrol sama Senja tapi gak bisa dan harus terputus begitu aja. Mana gw gak punya pulsa pula. Sengaja juga sih sebenernya. Pulsa Vodafone gw tinggal AUD 1. Kalau recharge lagi, artinya mesti keluar AUD 20 lagi. Padahal gw tinggal sekejap mata di Sydney, bakal apaan coba recharge lagi..

Tampaknya langganan internet Cheryl udah abis untuk bulan Agustus. Karena dia baru mulai pasang internet itu beberapa hari sebelum gw sampai Sydney. Kalau dihitung sebulan dari saat itu, yaaa kayaknya abisnya ya sekarang ini. Huhuhu, padahal tinggal dikit lagi gw pulang nih, masa gak bisa Skype? *tersedu*

Tadi pagi gw langsung jibaku cari alternatif. Email Cheryl, tanya soal bayarin internet gimana caranya. Google free wi-fi di sekitar Sydney — kalau bisa di taman kek atau di public spaces, biar gak perlu jajan. Konon menurut aturan setempat, kalau nyari wi-fi gratisan di kafe gitu, untuk 1 jam internet kira-kira equal dengan 1 cangkir kopi. Jajan = keluar duit tanpa guna = ih sori deh.

Sama tanya-tanya soal wi-fi di ABC. Ternyata Danny – orang ABC yang katanya tau segalanya itu – baru tau kalau di ABC ada wi-fi, hihihi. Kenapa mesti tanya wi-fi? Karena komputer di kantor gak ada webcam. Jadinya gw harus pakai laptop gw dong untuk Skype-an. Dan kalo gw main cabut kabel LAN dituncepin ke laptop, gak bisa jalan. Satu-satunya website yang kebuka adalah situsnya ABC *so pasti*

Gw rikues username dan password wi-fi ABC, bisa berjalan lancar meski harus kutak katik dulu di awal bikin frustokat. Setelah lancar, eh ternyata password-nya expired hanya dalam waktu 2 jam. Cih, apa-apaan tuh. Bisa sih minta password lagi, tapi ya mesti lewat Danny. Dan karena ada perbedaan waktu 3 jam Sydney-Jakarta, plus Danny pulang kantor jam 4 sore, jadinya ribet gitu deh.

Gw minta Danny untuk bikinin gw akses internet sebelum dia pulang. Yang artinya hanya berlangsung selama 2 jam, sampai pukul 6 sore. Sementara gw baru kelar urusan sama sound engineer jam 5 sore. Jadilah gw cuma dapat 1 jam bukan? Plus kutak-katik lagi yang entah kenapa ngadat lagi, dan here I am, menanti Dace-Senja di Skype lewat Android *hoho*

Sekarang gw masih waiting in vain gini. Tadi nyambung sekejap, cuma dapat,”Halo Bunce,” dari sana, trus mati. Mana bukan video call pula, cuma phone call. Eh mesti tetep bersyukur. Jadi, alhamdu… lillaaahh… *kayak acara TV*

Mari kita menanti Dace-Senja lagi di Skype.

Advertisements