Tags

Dari hotel, tinggal jalan dikiiiiit ke arah kanan, itu adalah Tais Market, tempat jual kerajinan tangan.

Duh godaan banget kan tuh.

Sebelum terlambat, mari kita ke sana. Alibinya adalah foto-foto. Tujuan utamanya adalah ngecek harga.

Gw kan suka gak tahan gitu dong sama selendang dan tas-tas selempang gak puguh. Jadilah gw degdegan begitu melintas ke lorong. Kayaknya kok pada memanggil-manggil nama gw gitu itu barang.

Iseng aja gw tanya harga satu tas selempang dari kain, warna-warni keren gitu deh. Khas tenunan daerah Timor gitu. Yah gw gatau juga sih beda motifnya dengan kain-kain Nusa Tenggara yah, tapi ya kira-kira kayak gitu deh.

Gw tanya sama si abang. Berapa ini harganya?

Dia menjawab: 10.

Gw degdegan. 10 ribu? Wah asik dong! Langsung terbayang handai taulan pada dibeliin ini aja deh.

Baru selangkah dua langkah, gw mendadak teringat. Di sini pan dolar AS yak bukan rupiah.

Gw pastiin lagi. “Ini 10 dolar berarti ya Pak?”

Doi mengangguk.

Imajinasi gw pun runtuh. Kok ya bisa-bisanya gw lupa kalau di sini pakai dolar AS…

Advertisements