Kenapa gw pilih Hotel Sebastiao? Semata-mata alasan kepraktisan aja. Selama pelatihan yang dimulai Senin besok, gw akan tinggal di Hotel Sebastiao. Tadinya hotel ini nggak masuk pilihan karena rate per hari adalah $50, sementara budget dari kantor adalah $45.

Tapi karena Bung Sico bilang hotel ini ada kamar yang $45 ya udah lah sikat aja. Biar gak usah pindah-pindah hotel lagi dan pengenalan lokasi segala. Apalagi ternyata Hotel Sebastiao ini sebelahan aja gitu sama TLMDC. Jadi in case of emergency kan ada orang yang bisa gw colek gitu.

Dan ternyata…

Hotel ini… ajaib 🙂

Di resepsionis, gw disambut seorang cowok Jepang dengan rambut panjang yang dikepang kecil-kecil. Bagian rambut atasnya item, tapi di rambut kepangannya itu warna pirang. Ini gw sebenernya di Timor Leste atau di mana toh?

Ketika gw bayar kamar hotel 3x$45 (lucu ya bayarnya kok di awal), gw baru tau kalau di Timor Leste nggak diterima lagi duit dolar keluaran tahun 2001. Yah, padahal gw sengaja tuh bawa beberapa dolar jaman baheula punya nyokap gw, biar bisa kepake aja itu dolar daripada kesimpen di laci juga. Eh ternyata di sini gak diterima juga. Ih heran deh ya, padahal kan ya nominalnya tetep aja dong ah.

Oke, mari kita lanjut ke kamar.

Kamarnya… mengingatkan gw akan sinetron Losmen. Ini kayak kamar hotel tahun 80an gitu deh. Kulkas tinggi, meja belajar, lemari Olympic, dan kursi plastik. Satu-satunya yang terkesan modern hanya TV layar datar. Oh ya dan AC yang masih baru. Kayaknya itu doang yang bikin duit $45 rasanya – mudah-mudahan – nggak percuma. Si resepsionis cowok Jepang itu lantas bilang kalau dia nanti akan masuk ke kamar ini untuk benerin lampu. Gw ho oh ho oh aja. Trus cabut lagi sama si Mbak Zelia dari TLMDC itu.

Abis itu gw sibuk ngapa-ngapain deh, pergi wawancara, lantas makan malam bersama dua kawan baru, Inacia dan Isabella.

Begitu pulang lagi, gw berharap yang enak-enak dong di kamar gw. Mandi air anget, nonton tipi, leyeh-leyeh, lalu mulai kerja lagi di kamar.

Sampai kamar, nyalain TV, lho kok nggak nyala. Remote gw pencet-pencet sampe bego, tetep gak nyala. Tombol power gw pencet-pencet sampe gw pinter lagi, tetep juga gak muncul gambarnya. Cuma layar biru doang aja gitu. Gw kutak-katik kabelnya, tulisan di layar tetep aja No Signal. Huhuhuhu.

Ah ya sudah mari kita mandi.

Dan lampu kamar mandinya masih belum ada.

Huaaaaaaaaaa…

Gw cek ke resepsionis, kali aja bisa minta bantuan. Kosong. Gak ada orang. Hoalah.

Ya udah lah kerja aja. Ngetak ngetik ngetak ngetik, trus batere laptop abis. Baru nyadar deh ketololan gw berikutnya: gak bawa charger travelling. Dan colokan listrik di TL ini beda dengan Indonesia. Yaaa iyaa laaah.. kan negara lain! Iiih dodol deh gw. Di kamar ada sebetulnya converter itu, tapi gak cocok sama colokan laptop gw.

Kalo gini caranya kan berarti gw dipaksa tidur dong..

Besok paginya, gw telfon ke si Om Jepang ini. Jam 8 pagi nih gw telfon. Dia menyahut dengan suara ngantuk. Lalu pas gw tanya soal lampu kamar mandi, dia bilang oke akan urus dalam setengah jam karena,”My staff is not in yet now.” Buset, emang karyawannya masuk jam berapa toh?

Jadi ya gitu: ajaib. Waiting for more surprises then 🙂

Advertisements