Tags

Ternyata gak mudah nyari informasi soal ngurus visa untuk masuk ke Burma.

Kalau nyari di google soal visa masuk ke sana, yang ada adalah segambreng artikel soal betapa junta militer begitu menyeramkan sehingga itu gak kondusif buat pariwisata. Atau juga artikel tentang Suu Kyi yang menyerukan boikot bagi para turis untuk masuk ke Burma,”Karena uang dollar kalian akan masuk ke kantong para jendral.”

Untunglah di kantor gw ada Cecile yang serba bisa mengurus visa berbagai negara. Dari negara yang standar-standar biasa gitu, sampai negara macam Burma sampai Afghanistan. Eh bener aja, dia pernah bikinin visa untuk ke Burma, dan dia langsung ngirim email berisi pointers hal-hal yang harus gw siapkan untuk ke sana. Plus form kosong isian visa.

Ih sakti.

Dan lebih saktinya lagi, gw boleh nyontek dokumen-dokumen yang dibikin Cecile sebelumnya, haha! Dan dia juga bikinin bookingan tiket buat gw! Iiihh keren deh Cecile!

Jadilah dua minggu lalu gw ke Kedubes Myanmar (nama negara ini versi junta kan ‘Myanmar’) untuk aplikasi visa.

Dan. Dia. Tutup. Karena. Water. Festival. Se-ming-gu.

Bleh.

Pekan depannya gw datang lagi. Kali ini bersama Cecile terkasih dong.

Ruang tunggu buat aplikasi visa itu masaaloh cimot-nya. Ukurannya segede ruang satpam di kantor gw deh. Trus gak ada AC. Bangku cuma 4 biji. Ada meja kecil di pojokan. Udah gitu doang. Iiihh.

Semua yang nunggu di situ udah siap dengan dokumen yang diperlukan untuk urus visa Burma: isian formulir visa, pas foto 4×6 latar putih 2 lembar, surat keterangan dari kantor (isinya mesti mencantumkan bahwa kita gak akan nyari kerjaan di Burma dan akan  segera balik ke negara masing-masing), booking tiket dan itinerary.

Nah itinerary ini yang sempet bikin satu bapak kecele. Bule Amrik, pengen jalan-jalan ke Burma, udah rada tua gitu, traveling solo. Begitu tau kalau dia gak lengkap dokumen lantaran belum bikin itinerary, tangannya langsung gemeteran. Mau nulis itinerary saat itu juga, gak sanggup.

Cecile langsung ambil alih,”Let me do that for you.” Langsung deh itu dia nulis tangan, copy-paste persis itinerary yang punya dia. Itinerary-nya itu yaa katro-katroan aja gitu, hasil copas juga dari laman wisata soal Burma, haha!

Setelah dokumen itu lengkap, kasih ke petugas di balik loket berjeruji itu, bayar duit visa 200 ribu, trus tunggu. Tunggu apa? “Tunggu aja,” kata petugas. Kalau kata Cecile yang lebih jago, di dalam itu dibikinin tanda terima. Ooo mbok bilang wae ngopo.

Karena yang ngantri visa rada banyak, kloter gw untuk dibikinin tanda terima rada lama juga. Gw sempet ketemu narsum gw dulu, Ibu Eva Sabdono dari Yayasan Emong Lansia. Dia juga mau ke Rangon karena ada konferensi soal lansia. Trus ada satu bapak lagi mau wisata. Ada lagi yang mau ke rumah sodara. Kalau dari omongan-omongan di situ sih, sekarang makin banyak turis masuk ke Burma, setelah kondisi jadi ‘agak terbuka’.

Setelah menunggu sekitar setengah jam, tanda terima kelar. Artinya, visa akan jadi setelah 3 hari kerja. Visa turis.

Advertisements