Tags

Ini adalah tempat plesir yang disarankan oleh interpreter gw pas acara di Chiang Mai University. Sebelumnya gw cerita ke dia kalau gw udah ke Night Market. Trus dia bilang,”This one is better, this is for local Thais. So it’s cheaper. The Night Market is for tourists.”

Begitu dia bilang ‘cheaper’ entah mengapa hati langsung bergetar.

Pasar ini resminya buka dari jam 5 sore sampai 11 malem. Tapi selalu disarankan untuk datang agak maleman, jangan teng jam 5 gitu. Karena para penjual biasanya baru mulai nyiapin dagangan ya jam 5 itu. Lagian matahari masih santer jam segitu, jadinya kurang oke. Mendingan nunggu adem aja sekalian.

Agak gentar menuju ke Wualai Road Saturday Market ini. Karena sore-sore kok yao ujan aja gitu. Sempet berhenti sih, jadi gw dan Mbak Susi memutuskan untuk tetap ke sana.

Pasar ini memang jauh lebih kecil dibandingkan dengan Night Market. Ini cuma satu jalanan kecil gitu. Ibarat lagi ke Festival Jalan Jaksa deh, tapi pedagangnya lebih ramai. Beda dengan Night Market yang ada di sisi kiri dan kanan jalan, terus jalannya labirin gitu dengan pedagang di semua sisinya.

Pada akhirnya gw gak sempet membuktikan apakah harga barang di Wualai Road ini lebih murah atau enggak. Dan penyebabnya adalah hujan. Huh. Hujannya sih rintik-rintik, tapi temennya banyak, trus awet bener gak berhenti-berhenti. Akhirnya ya kami nunggu ujan sambil pijat refleksi di pinggir jalan, hihihi.

Karena hujan juga, pedagang banyak yang pada pulang cepet. Yah kasian deh, pemasukan berkurang 😦

Gw gatau makanan ini namanya apa. Isinya kacang ijo gitu deh. Tentunya yang bikin menawan adalah tampilan warna dan bentuknya, cute bener!

Satu kotak isinya macam-macam benda ini dijual seharga 20 baht.

Lucu juga ini musisi-nya ada di tengah jalan. Mudah-mudahan dia gak marah secara gw motret mereka doang, tapi gak nyumbang duit 😦

 

 

 

 

 

Suka tampilan jus di sini. Lebih tempting gitu rasanya. Kalo merujuk ke harga di Night Market, jus kayak gini antara 30-40 baht.

 

 

 

Pijat! Di Chiang Mai ini banyak banget tukang pijet refleksi di pinggir jalan, memanfaatkan trotoar atau bagian depan toko yang udah tutup. Setengah jam pijat kaki, bayar 60 baht. Si ibu pemijat merayu gw untuk pijat satu jam,”It’s still raining.”

Untungnya gw gak mudah tergiur. Lagian pijetnya juga gak mempesona, biyasa ajah gituh. Asikan juga tukang pijet refleksi langganan di Duren Sawit, hohoho.

Advertisements