Dari awal sampai, gw udah tergoda ngicipin makanan pinggir jalan di Rangoon ini. Tampak tasty kayak makanan pinggir jalan di Jakarta deh.

Sore-sore, setelah hujan reda dan menunggu Moe Moe yang gak kunjung datang, gw ngicipin makanan versi gerobak yang ada persis di depan hotel. Tampilan gerobak dagangannya ini kayak abang jualan laksa. Tentu saja gw gatau ini makanan apa. Dia berbentuk sup, isinya bihun. “Fish?” tanya si abang. Oh ada ikannya toh. Boleh deh.

Mari kita jajal. Sup ini kan jenis clear sup gitu, jadinya enteng rasanya. Cocok buat anget-anget sehabis hujan. Trus isinya bihun yang juga light. Yang bikin beda adalah karena ada ikannya itu. Ketika si abang ambil ikannya tuh berbentuk seperti ikan jambal roti gitu, tapi gak seasin itu. Tapi ya cukup asin deh. Rasanya gimana ya, gw bingung menggambarkannya. Coba aja deh bayangin sup bihun pake ikan asin.

Pas gw tanya sama si penjual apa nama makanan ini, dia bengong deh. Trus sibuk tanya sama pelanggan yang lain. Bapak di sebelah gw bantuin, nulis nama makanan ini… tapi dalam huruf Burma… dweng. Abis itu dia panggil orang di pinggir jalan untuk menulis nama makanan ini dalam huruf latin, gagal lagi. Gak lama, Moe Moe datang, gw tanya lah ke dia. Eeeh dia jawabnya pakai huruf Burma juga!

Setelah dicek ke Google, ternyata nama makanan ini adalah Mohinga – rice noodles in fish soup, considered to be the national dish of Burma. Hore!

Setelah jalan-jalan dikit ke Sule Pagoda, malem-malem laper dong. Gw tanya sama door man di resepsionis: ada makanan Burma murah dan cihuy gak di sekitar sini? Dia bilang ada di 29th street “Just five minutes walk from here.” Oke mari kita jajal dong.

Jalan punya jalan, kok gak ada si Burmese restoran yang disebut sama si bapak ini. Ah ya udah deh makan di mana aja. Karena tempat makan yang lain itu cenderung gelap-gelapan sehingga makanannya gak keliatan, gw pilih satu stall yang agak terang dan kebetulan kursinya kursi normal, bukan kursi cimot kayak kemarin.

Para pedagang di situ gw duga adalah orang lokal totok, jadi gw gak pake tanya-tanya lagi itu makanan apa. Udah sikat aja. Tunjuk-tunjuk dikit aja, beres deh. Makanan ini adalah mi kuning, diambil segenggam, trus dikasih garam-lada, trus satu lagi bumbu apa gatau, trus dibenyek-benyek sama si ibu itu pake tangan. Pasti maksudnya supaya bumbu meresap, gw cuma berharap ibu itu udah cuci tangan dan kerjaan dia fokus di benyek-benyekin makanan dan gak nyambi ngitung duit.

Semangkok mi itu sampai di hadapan gw. Rasanya… lucu. Enteng, yang pasti. Gurih, tapi gak terlalu gurih. Trus pas dibenyek itu kan dicampur sama kerupuk, jadi ada krius-krius-nya. Trus dingin. Eh maksudnya ya gak makanan anget gitu deh. Lucu juga. Berhubung gw lapar, dengan segera itu semangkok tandas.

Sesampai di hotel, gw tunjukin foto makanan ini ke ibu pemilik hotel yang duduk di meja resepsionis, untuk tau nama makanan ini. Si ibu tanya,”From road side?” Gw mengangguk. Dia bilang,”It’s noodle salad.” Eh. Salad? Kok lucu bener ini saladnya.

Trus si bapak pemilik hotel menyambung,”You have to have strong stomach for this.” Gw senyum manis,”I’m from Indonesia. My stomach can handle that.”

Advertisements