Tempat minum massal ini pertama kali gw liat di Shwedagon Pagoda — pagoda terbesar di Burma dan di dunia.

Jikalau datang ke Shwedagon pagoda, ya emang baeknya pagi-pagi banget. Gak salah emang itu pagoda dibuka dari jam 4 pagi. Karena kalo udah jam 9, seperti pas gw ke sana, masaaloh banget rasanya. Pertama, di atas kepala itu mataharinya ada 10, nyala semua. Kedua, gak boleh pakai alas kaki. Jadi tersengat atas bawah deh, mantap.

Dan karena panas, di berbagai titik di pagoda ini disediakan galon air minum. Inilah si tempat minum massal itu. Jadi galon itu, kan ada kerannya tuh ya. Trus di kerannya itu tergantung sebuah gelas kaleng, dikasih rantai. Datanglah orang A yang kehausan, ambil gelas, buka keran, isi gelas, minum, taro gelas di tempatnya lagi. Lalu datang orang B yang juga kehausan, ambil gelas, buka keran, isi gelas, minum, taro gelas di tempatnya lagi. Begitu juga orang C, D, E dan seterusnya.

Iuuukh.

Gak kebayang deh tuh bakteri dan virus yang lari-lari dari satu orang ke orang lain… Pas gw cerita soal ini ke Moe Moe, dia ketawa. “Well, yes, technically, it’s not hygienic…” Yaaeeyaalah…

Daaann konsep tempat minum massal ini ya ada di mana-mana di Rangoon. Di Shwedagon pagoda ini ada. Di Chinatown, di deket orang jualan, ada. Di Sule Pagoda deket hotel gw, ada.

Semoga orang-orang Burma diberi kekuatan fisik yang luar biasa sehingga gak pada sakit perut massal…

Advertisements