Gw dan Moe Moe lagi di dalam bis yang maha gerah, setelah perjalanan jauh ke pinggiran kota Rangoon demi ketemu Ashin Pyinnyar Thiha, one of the most respected Buddhist monks yang sekarang lagi kena larangan bicara di depan publik dan disuruh pergi dari biaranya sendiri.

Perjalanan mayan deh booo, dua jam di dalam bis gerah.

Begitu sampai di daerah Chinatown-nya Rangoon, kok macet ya. Nah trus kok lucu ini ada anak kecil pakai bendera dan ikat kepala NLD. Lho kok ini ramai balon-balon dan bendera-bendera NLD. Ada apa ini? Moe Moe bilang lagi ada peresmian kantor baru NLD di sini.

Sebener-benernya sih sore tadi gw janjian ketemu sama bos-nya Moe Moe. Duh, tapi ini NLD. Kan ada Suu Kyi. Boleh ya cek dulu, boleh ya boleh ya.

Hap hap  langsung kita turun. Cek punya cek, Suu Kyi denger-denger bakal dateng. Duh gw jadi deg-degan. Moe Moe langsung cari cara supaya gw bisa masuk ke dalam. Kalo bisa sih dengan senang hati ya, tapi being in the crowd udah bikin bahagia deh.

Lalu gw sibuk rekam sana rekam sini. Begitu ada yang bagi-bagi bendera, gw langsung norak. “I want the flag!” kata gw sambil nyolek Moe Moe. Dia ambilin dua buat gw. Sayang abis itu satu bendera gw diminta sama salah satu orang di kerumunan. Gapapa deh, yang penting gw masih punya satu. Kenang-kenangan.

Rameeeeeee banget dah di sini. Tumplek blek. Chinatown ini emang dasarnya udah super rame orang jualan. Penuhnya seperti di Jatinegara deh. Seru rame, jualannya asoy, tapi ya itu padeett banget. Nah apalagi pake ditambah acara NLD segala.

Gw tanya sama Moe Moe, sebelum 2010 apa mungkin begini? Moe Moe menggeleng. “Before 2010, NLD could never have a ceremony this big. And the people wouldn’t dare to come.”

Wuih.

Trus ya kami tunggu The Lady datang dong. Moe Moe masih mencoba supaya gw dan dia bisa masuk kerumunan. Dia sibuk bilang sama penjaga-penjaganya Suu Kyi kalau gw dari Indonesia. Hihihi kayak itu password ajaib aja yak hehe. Tapi tentu saja gw sangat menghargai usaha Moe Moe dong. Maaci ya!

Dan nunggunya itu sumpaaaah lama banget. Ada kali 1,5 jam nungguin. Dalam rentang waktu itu, diputar lagu-lagu bertemakan NLD dan Suu Kyi, trus ada barongsai, ada juga petinggi-petinggi penting lainnya dari NLD. Kerumunan di sini semuanya pakai atribut NLD dan Suu Kyi – bendera NLD, kaos Suu Kyi, poster NLD dan Suu Kyi, poster Jenderal Aung San dan sebagainya.

Secara itu acara sore hari ya, dan gw pendek di antara kerumunan orang ini, udara segar itu rasanya mewaaaah banget. Gw sibuk mendongak ke atas, supaya dapat udara segar. Gw udah stuck di tengah kerumunan, di baris kedua, gak bisa ke mana-mana. Padahal gw udah kebelet pipis secara seharian belum pipis, tapi juga hausssss bukan kepalang, dan perut gw mulai keroncongan. Duh komplit.

Sementara Suu Kyi terjebak di jalanan supe padat dong. Si bapak yang pegang mic bilang kalau polisi lalu lintas sudah diminta untuk mengalihkan arus lalu lintas supaya Suu Kyi bisa cepet datang.

Dan… dia… datang…

Yaoloooo gw degdegan! Gw cuma liat dia secimot dari balik sikut dan leher orang, tapi rasanya seneeeng banget! Moe Moe yang lebih tinggi gw tugaskan untuk motret, jadi gw konsentrasi dengan Marantz. Begitu liat dia, pakai baju putih, dengan bunga kuning di sisi kiri dan kanan rambutnya yang khas itu… wiihhh… gile, gw liat Suu Kyi dengan mata kepala sendiri!!!

Lantas upacara pembukaan kantor NLD ini pun mulai. Standar ala upacara di sini lah: gunting pita, lepasin balon, dan lepasin burung segambreng dari kerangkeng. Abis itu Suu Kyi dan rombongan ke atas karena kantornya NLD yang baru itu ada di lantai 3.

Abis itu sesi pidato mulai. Yang pertama pidato itu pejabat di township ini. Ternyata dulu Jenderal Aung San, bapaknya Suu Kyi, menang pemilu pertama kali itu di Chinatown ini. Makanya pembukaan kantor NLD di Chinatown ini jadi sangat istimewa. Abis itu Tin Oo (kayaknya lho ya), salah satu pendiri NLD yang bekas jendral militer itu, kasih pidato. Gw kirain pidato dia gak bakal disambut antusias, eh ternyata antusias juga lho.

Setelah itu, orang sibuk teriak,”Daw Suu! Daw Suu! Daw Suu!” Fyi, Daw itu sapaan untuk perempuan yang dituakan dan dihormati di Burma, kira-kira artinya ‘mother’ deh.

Dan there she is, in the veranda… dia.. keren.. banget..

Walaupun gw gak ngerti bahasa Burma, tapi gw bisa menikmati karismanya. Bajunya sederhana, tampilannya sederhana, wajahnya tulus bener. Dia bicara tanpa teks, santai aja gitu ngomongnya, meski di hadapan dia ada ribuan orang yang mengelu-elukan. Dia sesekali menyelipkan humor, ngajak becanda orang-orang yang hadir di sana. Kata Moe Moe, dia surprise dengan banyaknya orang yang datang, dan ini langsung disambungin sama isi pidatonya soal memadukan ‘business and politics’.

Yang gak kalah mengagumkan adalah kemampuan Suu Kyi pidato panjang. Gile, tangan gw sampe pegel linu megangin mic, pidato gak kelar-kelar juga. Gw iseng-iseng ngecek sekitar, termasuk orang-orang yang tumplek blek di beranda apartemen (kumuh) mereka yang berhadapan dengan kantor NLD, semua mata tertuju ke Suu Kyi. Takzim semuanya. Tekun banget ngedengerin pidatonya Suu Kyi. Mengagumkan!

Begitu Suu Kyi kelar pidato, orang-orang banyak yang bubar, meski ada juga yang bela-belain nunggu biar bisa liat Suu Kyi pas pulang. Iseng tanya kiri-kanan, semuanya bener-bener kayak orang mabuk kepayang sama Suu Kyi. “Suu Kyi is our leader.” “I love Suu Kyi so much!”

Awesome!

*foto menyusul. sumpah ini artikel bukan hoax haha!

Advertisements