tampak depan di malam hari

Sebelumnya gw sempet bimbang menentukan pilihan hotel: May Shan Hotel atau Eastern Hotel. Tapi begitu Moe Moe bilang kalau May Shan lebih deket sama kantornya, gw langsung putuskan untuk pilih May Shan.

tampak depan di pagi hari

Keputusan mendadak itu mengakibatkan gw lupa membatalkan pemesanan hotel yang sudah gw lakukan ke Eastern Hotel. Wakwaw. Padahal gw udah pesen jemputanuntuk ke hotel. Wakwaw. Ketika bertemu di bandara, Moe Moe menunjuk ke papan bertuliskan nama gw. Gw langsung pura-pura gak liat. Oh maafkan.

buka pintu, tengok kanan, eh sule pagoda deh

Dan akhirnya kita menuju ke May Shan Hotel di Sule Pagoda Rd. Tempat ini deketttt bener sama Sule Pagoda. Kalo keluar dari hotel, nengok kanan, nah itu deh ngejogrok itu Sule Pagoda. Waspada ya, Sule Pagoda ini beda dengan Shwedagon Pagoda yang super gede itu. Ini versi kecilnya dan lebih di tengah kota.

lobi

Di May Shan hotel ini, gw harus bayar penuh dari awal. Gw pilih double-bed room karena ngeri claustrophobic kalau pilih single room. Kenapa? Karena kamar-kamar ini tiada berjendela. Kamar ini seharga $39 per malam.

double bed $39

Kalau menilik dari harga sih kok ya mahal banget. Kalau ngebandingin sama kamar hotel pas di Dili, yang di Dili lebih besar, ada jendela, tapi nggak dapat sarapan. Plus gak ada internet gratis sama sekali — harus sewa modem dan bayar pulsa sendiri. Nah kalau di May Shan, paling enggak masih ada wifi gratis di lobby.

Kamar gw keciiil sih tapi kan gw gak lari-larian di dalam kamar toh? Dan ini betulan tanpa jendela, tapi at the end of the day, baek-baek aja tuh. Toh gw gak  butuh-butuh amat pagi-pagi buka jendela, menghirup udara bebas, lalu stretching di depan jendela toh. I can skip window for sure. Kalopun kepengeeen banget liat jendela, ya tinggal keluar kamar, ke ujung lorong lantai 4 di lantai gw itu, trus ada secuil jendela deh 🙂

Kamar mandi ada di dalam, tempat tidur bersih, kamar bersih, seluruh lantai dan dinding ditutup keramik putih, ada AC, ada hot-cold water di kamar mandi, dapat air 1 liter gratis tiap hari. Mayan lah ya. Mestinya masih ada yang lebih murah lagi, tapi anggap aja investasi tenaga secara ini ada di tengah-tengah. Plus deket sama Moe Moe kalo ada apa-apa.

mari sarapan

Sarapan di pagi hari itu disajikan di ruang makan — yang tampak seperti ruang makan di rumah aja. Hanya ada dua meja kotak dan satu meja bundar di sana, plus lemari es geda, dan tempat nyimpen barang macem-macem. Di sebelahnya ada dapur.

karbo + protein + serat + gula

Sarapan terdiri dari: roti dua lembar, telor ceplok, pisang dua buah, teh atau kopi. Untuk temannya roti, ada selai nanas dan butter. Not bad lah. Kenyang juga kok makan roti dua lembar dan pisang. Kenyang banget, malah.

si pak door-man

Yang jaga di resepsionis ya si pemilik hotel: sepasang suami-istri keturunan Cina, yang udah tiga generasi ada di Burma. Door-man-nya orang Burma, pernah kerja di Indonesia selama 4 tahun. Makanya dia seneng banget ketemu orang Indonesia lagi. Dia pernah cerita kalau dia liat demonstrasi di Indonesia, sekitar tahun 2006-an, di mana foto Megawati disandingkan dengan foto Suu Kyi.

Di meja resepsionis ada permintaan untuk “drop your key here!” Biasanya gw gak taro karena lupa aja. Ternyata kalo gak taro kunci, ya kamar gak diberesin karena gak dibuka-buka. Pikir-pikir ya udah gitu aja deh, secara gw ninggal laptop di kamar. Biar gw juga berasa aman gitu.

di seberang hotel ada gedung ini, di kanannya adalah city hall

May Shan ini ada di TripAdvisor, dengan peringkat yang cukup baik. Kayaknya ini kategori hotel bintang 1 deh. Ada sih hotel yang lebih serius dan letaknya di jalan yang sama. Hotel bintang 4, namanya Traders Hotel, dan harga kamar tanpa breakfast itu $265 di Agoda.

Jadi yaaa it’s a treat lah. Ke arah kiri, bisa jalan ke Bogyoke Aung San. Ke kanan bisa ke Sule Pagoda plus banyak internet cafe. Cocok.

Advertisements