Mohinga

Yang pertama gw icip adalah ini: mohinga. Ini didapuk Wikipedia sebagai ‘unofficial national dish’-nya orang Burma. Ini adalah sop berisi bihun dan potongan ikan. Rasanya segar, meski rada amazed dengan campuran bahannya. Ada rasa segarnya, yang sayangnya gw gak bisa menebak secara gak jago masak. Kalo menurut Wikipedia sih ada lemon grass-nya. Mungkin itu penyebabnya.

Si abang jualan mohinga ini kebetulan jualan persis di depan hotel. Gw makan ini sekadar iseng-iseng aja sambil nungguin Moe Moe abis ujan. Kayaknya sedep juga anget-anget. Dengan bahasa Inggris yang terbata-bata, dia menawarkan,”Fish?” Gw mengangguk. Begitu gw tanya,”What’s the name of this food?” dia panik dan sibuk panggil sana sini untuk bantuin. Trus datang si bapak, menuliskan nama makanan. Dalam font Burma. Yeeeaahh pan gw juga kagak ngarti hihihi.

noodle salad

Makanan kedua adalah noodle salad. Gw seruntulan aja jalan ke arah Bogyoke Aung San nyari makan malam. Di gang-gang banyak jualan makanan “buffet” pinggir jalan, dengan kursi mini-mini itu, tapi kok rasanya kurang asoy makan kalo gelap-gelapan gitu. Jadilah gw pilih aja yang kursinya “normal” gitu lho.

ibu penjual noodle salad

Gw baru tau nama makanan ini setelah gw kasih liat fotonya ke resepsionis hotel. Gw mampir ke sini karena ngeliatin si ibu ini ngudek makanan kok ya seru pisan. Tampang sepet, tangan sibuk bejek-bejek makanan pakai tangan — semoga dia udah cuci tangan atau abis itu gak megang duit kyat yang kumel-kumel itu, amin. Gw bener-bener gak punya ekspektasi terhadap ini makanan secara gw cuma nunjuk-nunjuk. Begitu dimakan: dingin. Mi dingin kayak dari kulkas. Rasanya gurih. Hei, lucu juga ini. Harganya 400 atau 600 kyat gitu deh.

cemilan misterius

Nah kalau makanan ini, sampai skarang gw gatau namanya apa. Gw beli lantaran terlalu sering liat makanan ini di pinggir-pinggir jalan. Mungkin ini bahannya sejenis kue cubit gitu kali ya, tapi rasanya gurih. Lebih tepatnya lagi, gw gatau ini isinya apa. Gw udah berusaha tanya, tapi yang ada si mbak senyum grogi karena gak bisa bahasa Inggris.

si mbak cemilan misterius

Cemilan yang bentuknya kayak gini selalu dipotong dengan cara digunting, bukan dipotong pakai pisau. Pikir-pikir ya praktisan gini ya. Meskipun agak sulit membayangkan motong martabak keju pakai gunting ya hm. Selesai digunting, ya makanan ini langsung masuk ke kantong plastik kresek dong. Nyam.

Jajanan ini juga digunting, dan ada di depan hotel. Lagi-lagi maafkan aku, gw gatau namanya. Gw udah terlalu lapar untuk menanyakan itu ke resepsionis hotel seperti sebelumnya haha. Jadi gw sikat aja langsung. Ini rasanya seperti lumpia isi sayur. Kalau lumpia ala Semarang kan ada cocolannya yang rasanya agak manis, kalau ini rasanya asam segar gitu. Yummieh!

Kalau ini, seperti mudah terlihat: gorengan.

Yang dimakan sama Moe Moe adalah yang di bagian tengah, yang gepeng itu. Katanya itu dari kacang ijo. Gw icip, enak juga. Ya enak lah, gorengan yang dijual terbuka bercampur debu gitu, mana ada sih yang gak enak? Haha!

Kalau di Jakarta gorengan gini pasti dikasih cabe rawit. Kalau di sana, disiram sama cabe kuah, dan tentunya itu langsung di kantong kresek itu, hehe.

Ini adalah makan malam terakhir gw di Rangoon. Yang gw pilih ini adalah makanan versi paket, dari menu yang ada di sini. Gw pilih resto ini karena mas-mas di depan berisik banget ngundang konsumen dan paling rame. Rame = enak. Jadi gw ke sana. Dan beruntungnya gw karena menunya cukup ramah.

Sekarang kita beralih ke minuman. Kali ini lokasinya di tempat makanan paling deket kantornya Moe Moe. Bisa ngutang kalo lagi gak punya duit, kata dia, hehe.

yoghurt campur gula merah

Gw cuma rikues ke Moe Moe: minum apa aja asal dingin dan manis. Dan Moe Moe hadir dengan ini. Lucu juga ini yoghurt campur gula merah. Rasanya asam dan manis pekat-nya gula merah itu yummieh banget. Apalagi dingin. Sedeeepnyaaaa. Eh secara ini bahannya gampang, tinggal campur dan aduk, mestinya gw bisa bikin lagi dong di sini. Hoho, doakan.

es sari tebu

Sementara minuman ini buwanyak ditemui di mana-mana: es sari tebu. Lah sama dong kayak di Jakarta. Pertama kali minum ini, pas abis dari tempat Ashin Pyinnyar Thiha di Hmaw-Bi Township. Kali kedua, di hari yang sama abis liat Suu Kyi pidato. Ketiga, di depan hotel, sambil meratapi engkel gw yang bengkak. Selain super segeerrrrr, proses pembuatan minuman ini seru diliat. Dan didengar.

abang penjual es sari tebu

Tebu diambil, lalu dilewatkan di mesin penggilas ini. Terus dilakukan berkali-kali sampai si tebu ini gepeng, kering dan tak berdaya. Nah untuk memutar si mesin penggilas, ada roda-roda yang mesti diputar. Di roda-roda itu dipasang bel. Jadi sembari roda diputar, ada klining-klining-klining gitu.

Nah kalo ini jajanan pasar paling juara! Super berisik!

Dia ini penjual minuman, di hadapannya ada baskom-baskom gede dengan minuman aneka warna penuh es balok. Dibandingkan sebotol air mineral di tas gw, dengan cuaca panas edan gitu, tentu saja es-es ini begitu menggoda.

Gw pilih es semangka karena itu yang paling jelas asal muasalnya. Yang kuning, entah itu apa. Yang warna lainnya, apalagi. Yang udah pasti kayaknya sih zat pewarnanya haha. Jadi gw pilih si es semangka. Lalu gw merekam adegan dia: ambil gelas kosong, ambil gayung, ciduk minuman, masukin ke gelas, kasih ke konsumen. Setelah gelas kosong, dikembalikan ke dia, celupin ke ember berisi air, lalu segera dipakai untuk konsumen berikutnya. Aaaaaaaaaahh..

Lebih bersih mana ya, metode kayak gitu atau dicuci asal-asalan pakai sabun colek dengan sabut berupa plastik kresek dan dibilas dengan tidak bersih ala Jakarta? Hueeee..

Yang gw heran, kenapa gw lupa mencicipi langsung tea leaf salad di negeri asalnya ya? Alhasil gw cuma bawa sebungkus ini pulang ke Jakarta. Moe Moe bilang, ini tea leaf salad bungkusan paling top dan paling enak. Gw percaya aja dong. Tapi ya ini pun belum dibuka-buka sampai sekarang 🙂

Advertisements