Image

Ini kayak ketiban duren. Atau mimpi di siang bolong. Nonton GN’R yang sudah gw elu-elukan sejak SMP, whoah!

Begitu rajakarcis buka presale, gw langsung kebelet buat beli. Semula cemas sama harganya yang 600 ribu itu. Tapi setelah gw melewatkan GN’R pas di London dulu, masa gw sekarang melewatkan GN’R lagi sih pas main di kampung halaman gw sendiri? Sikat bleh!

Begitu tiket dibeli, perasaan tegang langsung ilang. Plong. Tinggal nunggu hari H aja nih.

Eh giliran udah siap berangkat pas hari Sabtu, rame-rame di Twitter membatalkan semuanya: konser diundur sehari, pindah ke MEIS. Sebel juga sih karena semua udah well-planned gitu di rumah, eh ini malah diundur lagi. Tapi ya bagus juga sih konsernya jam 1 siang kayak nonton bioskop Matinee, jadi pulangnya bisa pijet refleksi haha!

Image

Gw menempuh perjalanan dari rumah ke MEIS dengan tekun pakai bus TransJakarta. Jawuuuh ya bo perjalanan. Teman menonton gw adalah Dini alias @dinsav7 dan suaminya, Nanus. Dini udah bawel nanyain gw udah sampai di mana. Dia udah sampai di lokasi dari jam 9.30! Anjrit, dedikatif amat yak.

Ketika gw akhirnya sampai di MEIS, setelah antri panas-panasan di luar, takjub lah gw sama MEIS. Bukan, bukan karena ruangannya gede. Tapi karena di kelas Festival B, disediain bangku. Widih, mosok nonton konser metal duduk di bangku, apa kerennya?

Jam 1.30 tepat, Axl Rose muncul di panggung. Oh idolaku! Kamu gendud sekalih!!!

Tanpa nyapa penonton lebih dahulu, Axl langsung gas pol. Lagu pertamanya “Chinese Democracy”. Eh sebenernya gw baru tau judulnya setelah nyontek di setlist.fm hahaha, secara pengetahuan musik gw soal GN’R berhenti di Use Your Illusion II gitu deh.

Image

Lagu kedua langsung bikin gw dan Dini jejeritan: Welcome to the Jungle! Whoa! Epic!

Semula gw ingin menuruti petuah suami: nontonlah konser dengan baik, nggak perlu sibuk foto-foto atau ambil video, nikmatin aja musiknya. Tapi apa daya, tangan ini sungguh gatel. Sambil nyanyi, jerit dan lompat, foto dan video tetep diambil dongs hihihi. Secara gw berjarak cukup jauh dari panggung, maka gw seringkali memanfaatkan screen yang ada di kiri atas gw.

Image

Nah sekarang, on Axl. Dia itu secara penampilan mah udah lewaaattttttt banget dah. Lipetan dagunyaaa gak tahan! Banyak bener! Perut buncit. Salah juga dia kostumnya sok pake kalung banyak-banyak, yang ada itu kalung ngatung di depan perut buncit gitu; jadi makin ketara kan?! Ini gak ada penata gayanya apa ya.

Eh tapi mestinya ada. Atau Axl yang menata gayanya sendiri. Soalnya saban kali dia rehat nyanyi dan ngacir ke belakang panggung, maka dia akan muncul lagi dengan kostum baru. Kaosnya gak ganti, tapi jaket dan topinya gonta ganti melulu.

Image

Ada topi koboi putih-perak dengan jas hitam yang dipakai sebelum lagu “You Could Be Mine”, ganti jaket kulit cokelat dengan topi koboi yang ekstra lebar di lagu “Sweet Child O’Mine” dan ketika memainkan lagu “Another Brick in the Wall”-nya Pink Floyd, berubah lagi ke jas biru dan topi hitam di lagu “Don’t Cry”, lalu keluar dengan overcoat ungu dengan manik-manik hitam di lagu “Civil War”.

Sudah? Belum. Di lagu “Knockin’ on Heaven’s Door” Axl memakai jaket hitam dan topi hitam, beralih ke jaket hijau dan topi cokelat di lagu “Night Train” dan setelah teriakan membahana “We want more! We want more!” dari penonton, Axl keluar dengan jaket beludru cokelat untuk dua lagu encore “Patience” dan “Paradise City”.

Tapi yang bikin penasaran adalah: seperti apa tampang Axl kalau copot topi?

Image

Total ada 30-an lagu yang dimainkan GN’R. Dari lagu-lagu itu, yang bikin gw berdiri dan nyanyi dan lompat dan jerit dan gembira adalah lagu dari album-album lawas: dari Appetite for Destruction, Lies, Use Your Illusion I & II. Kalau udah dua album terakhir, Spaghetti Incident dan Chinese Democracy, waduh sori-sori aja nih Mas, udah gak mudeng.

Nah soal ini, maka beruntunglah kami yang di Festival B ini. Karena kalau lagi gak mudeng sama lagunya, juga capek akibat umur menua, kami bisa duduk tenang sambil nonton dari screen. Ibarat kondangan gitu deh 🙂 Jadi ini sungguh jauh dari bayangan konser metal: sama sekali gak keringetan karena AC kwenceng pol dan kalo capek bisa istirahat duduk di bangku. Senang kaaann.. *ihik*

Image

Nah biar gak hanya nulis soal Axl, mari kita singgung sedikit personil yang lain. Satu aja sih ya hehe. Gw kepincutnya sama doi: Bumblefoot. Keren aja gitu gayanya. Soal jago main gitar, ya sudah sewajarnya dia jago, makanya masuk GN’R *sotoy* Yang bikin dia terlihat jauuh lebih keren lagi karena abis solo gitar, dia mainin lagu “Indonesia Raya” pakai gitar. Dahsyat abis yaaaaakkk.. *kecup*

Jadi overall, gw puwas lahir batin sama konser kali ini. Jingkrak-jingkrak gw yang pertama adalah konser Bon Jovi tahun 1995, lalu yang terakhir adalah pas nonton God Blesss dan Navicula di Djaksphere tahun lalu. Tapi ya itu kan cuma sebentar. Dan udah lamaaaaaa gak jejingkrakan kayak gitu lagi.

Image

Dan Axl, kamu boleh tetap gendud, dagu berlipat, lambat berlari dan apa pun lainnya. Aku akan tetap padamu *smooch*

Advertisements