Ini seharusnya gw tulis sejak sebulan lalu, tapi ya sudah lah. Manusia berencana, kemalasan yang menentukan jadi atau enggaknya tulisan ini.

Buat yang dulu ngikutin blog pippilottagoinguk atau membaca buku ‘Cheers, UK!’ *dehem* pasti kenal sama yang namanya Mbak Eni. Itu lho, teman seasrama di Paul Robeson House semasa bertarung di Inggris.

Nah, setelah ditunggu-tunggu kawan, kerabat, handai taulan dan sodara sekampung, akhirnya Mbak Eni menikah!

Image

Pacarnya, eh suaminya Mbak Eni ini bukan orang baru. Mereka udah pacaran lamaaaaaaaaa banget. Mereka bahkan pertama kali kenalan pas Mbak Eni masih SMP! *dweng* Yang khas dari mereka pacaran adalah saat telfon-telfonan – Mbak Eni pasti langsung menyingkir jauh-jauh, lamaaaaa telfonnya, terus begitu kelar langsung cengar-cengir 🙂

Image

Sebagai sohib ikrib, tentu saja gw nggak sudi kalau hanya datang pas hari H kawinan saja. Dan gak mungkin juga nggerecokin Mbak Eni pas hari H secara sodaranya segambreng pada dateng semua dari Makassar.

Jadi gw menemui Mbak Eni beberapa hari sebelum kawinan, pas dia udah cuti. Di apartemennya, kami ngobrol panjang lebar, sampai gw nyaris disuruh nginep. Di situ gw inspeksi satu per satu seserahan yang udah siap di kamarnya Mbak Eni, hihihi.

Baju yang dipakai Mbak Eni dan suaminya ini adalah baju khas Makassar. Lucu ya, seru banget warna dan bentuknya. Gw baru pertama kali juga sih liat baju kawinan Makassar. Dan tentu saja, secara ini Mbak Eni gitu lho, maka baju ini didatangkan langsung dari Makassar. Lengkap dengan perias pengantinnya!

Gw nggak datang di akad karena janjian datang ke kawinan ini bareng Sly dan Tika sekitar jam 12-an. Nah Citta nggak datang karena anaknya, Ali, baru lahir 🙂

Ah senangnya kalau kabar gembira datang berturut-turut gini! *group hug*

Advertisements