Pagi tadi dapat kabar kalau anaknya Kang Koer meninggal dunia.

Semula sempat bingung ketika teman sekantor sibuk cetingan soal RS Harapan Kita dan izin syuting sinetron. Maklum bukan anak BBM group 🙂 Dan kebingungan gw terjawab dengan berita ini.

Ini sungguh-sungguh sinting. Gw nggak tau apakah ada atau tidak aturan soal rumah sakit sebagai lokasi syuting. Itu boleh atau tidak? Kalaupun boleh, batasannya apa? Apa iya bisa kepentingan syuting dibarengin sama kepentingan perawatan kesehatan yang mestinya steril di ICU itu?

Ayu, anaknya Kang Koer, memang bisa masuk ICCU. Tapi ICCU yang mestinya steril, tapi penuh lalu lalang kru produksi syuting. Lah gimana bisa dirawat yang bener kalau begitu caranya?

Pihak rumah sakit memang bilang kalau ada ruangan terpisah bla bla bli bli. Tapi tetep aja deh coba dipikir baek-baek. Kalau ada kru video kawinan aja suasana jadi riweh karena kamera dan lampu sorot di mana-mana, gimana ini buat syuting sinetron?

Kalau gw jadi Kang Koer malam itu, antara gw putus asa atau gw ngamuk sengamuk-ngamuknya. Bodo amat kru produksi rugi karena sewa alat mahal bla bla bli bli, ini ada nyawa orang yang lagi dipertaruhkan di ruang ICU. Apa rating sinetron bisa dibandingkan sama nyawa manusia?

Ini sedikit kronologis soal Ayu dari berita di Portal KBR ini.

Kang Koer, turut berduka cita ya. Ayu, sepeda lipatnya nanti dimainin di surga saja ya.

Advertisements