rapeHubungan gw dengan TV itu ibarat love-hate relationship. Benci, tapi ya nonton terus. Gw hina terus-terusan, tapi gw berasa harus nonton demi bisa mantau terus gimana kualitas tontonan di TV.

Delapan tahun lalu, gw pernah bikin tulisan feature soal tontonan TV pas Ramadhan dengan angle komersialisasi Ramadhan. Bertahun-tahun berlalu, kirain TV udah makin pinter, ternyata enggak *elusdada*

Hari pertama gw pilih channel.. eh apa itu ya? Pokoknya ada Olga di situ. Gw lupa awal mulanya gimana, tiba-tiba si Olga ini sewot karena bagian lehernya dipegang terus sama lawan mainnya. Padahal dia lagi sakit dan di leher itu bekas suntikan kalo gak salah.

Olga bertampang sewot total, marah-marah gak keruan. Drama abis. Tapi bener-bener bikin suasana sahur pertama tuh jadi gak asik. Lahiya masa orang mau sahur disuruh nonton drama gak penting, dengan Olga sebagai pemeran utama pula.

Hari ke-15, gw mencermati TV lagi. Karena ini yang diisi oleh OVJ, nah berarti Trans7 ya? Yah mana deh itu TV-nya… Lalu salah satu segmen itu berisi parodi. Tapi sumpah gak asik banget, karena yang diparodikan adalah kasus pemukulan terhadap Ardina Rasti.

Si Nunung hadir dengan gambar tapak sandal di pipinya. Pasti ini terinspirasi lagunya Betharia Sonata. Lalu mereka mulai bercanda-canda lah soal kasus itu. Di ujungnya, Andre bilang,”Gw pukul juga lu!”

Wah gak asik nih. Sejak kapan kasus kekerasan jadi becandaan? Apalagi ini kekerasan terhadap perempuan… hello!

Gw lantas jadi teringat kasus pemerkosaan terhadap jurnalis perempuan yang baru-baru ini rame. Yang rame di pemberitaan justru soal selingkuhan si jurnalis itu dengan teman sekantornya. Dan yang lantas berkembang justru si jurnalis diduga berbohong soal pemerkosaan.

Buat polisi, cerita soal selingkuhan itu pastilah juicy abis. Tapi apa mesti itu diungkap ke media? Apa relevansinya terhadap pemeriksaan kasus pemerkosaan? Kalaupun iya polisi curiga tidak terjadi kasus pemerkosaan, apa mesti itu diungkap ke media? Ya mendingan polisi kerja dulu dong, jangan ember ngoceh sana sini karena dengan begitu sama aja dengan memojokkan si perempuan sebagai korban pemerkosaan.

Gw adalah jurnalis, juga bagian dari media. Rasanya nyesek aja liat gimana media gak mengedukasi konsumennya tapi malah sibuk dengan hal-hal yang juicy, demi menaikkan hits/rating, tapi meninggalkan tugas yang lebih mulia. Media, apalagi TV, itu ya gak mesti melulu berisi hiburan. Kalaupun hiburan, yang pinter dikit ngapa? Yang nonton situ tuh banyaaaak gitu lhoh!

Ini bukan soal gw sok idealis atau enggak — tapi semata-mata soal kewarasan berpikir. Kekerasan terhadap perempuan itu bukan bahan mainan, gosip apalagi bercandaan.

Semoga cepat sembuh.

Advertisements