SD Harapan Baru 01 Bekasi Utara

SD Harapan Baru 01 Bekasi Utara

Sejak terlambat tahu soal Kelas Inspirasi, sejak tahu bokap gw ikut KI di Jakarta beberapa bulan lalu, maka gw sudah membulatkan tekad untuk ikutan di KI berikutnya. Dan maka itu adalah KI Botabek. Secara gw warga baru Bekasi, maka gw pilihlah KI Bekasi.

Isi formulir, daftar, tunggu, terpilih, hore! Ikut briefing, deg-degan, sibuk-sibuk bikin lesson plan, siapin perkakas lenong, mules-mules dikit…. here we go! Mari kita menuju SD Harapan Baru 01 di Bekasi Utara!

SD Harapan Baru alias Harba 01 ini letaknya tidak jauh dari Stasiun Bekasi. Ada Jl Perjuangan di samping stasiun itu, nah terusin aja tuh. Naik ojek paling juga 10 menit. SD Harba 01 ini ada dalam satu gang barengan dengan SD Harba 02 sampai 06. Jalan dikit ke dalam gang, mentok, nah itu deh sekolah yang dicari.

Pas hari H tanggal 11 September lalu, gw nyampe sekolah rada mepet thanks to supir taksi dodol nunggu di rumah yang salah. Dari taksi sampai St Klender Baru, lanjut kereta sampai St Bekasi, lanjut ojek, sampailah di lokasi. Karena udah mepfets, gak sempet briefing akhir sama kelompok gw, kelompok 8, dan langsung aja agogo masuk kelas. Eh gak juga deng, karena gw baru dapat giliran kedua.

Jatah mengajar gw hari itu ada 3 kelas: kelas 1, kelas 6 dan kelas 3.

Mas Surya si arsitek mengajar di kelas 1.

Mas Surya si arsitek mengajar di kelas 1.

Di kelas 1, gw masuk setelah Mas Surya sang arsitek. Dari awal sebetulnya gw paling grogi ngadepin anak-anak kelas 1. Tapi gw meyakinkan diri sendiri, ah gw kan cincay ya berhadapan sama Senja dan sepupu-sepupunya yang sepantaran. Kan dua sepupu Senja itu juga kelas 1 SD. Apalagi gw udah punya lesson plan terdiri dari 9 pointers untuk anak kelas 1 ini.

Eng ing eng… masuklah gw. Gw memulai di kelas ini dengan pakai perangkat lenong: bawa Marantz, pegang mikrofon, pasang headphone di kepala. Lalu gw bertanya,”Ada yang tahu nggak saya ini bekerja sebagai apa?” Dalam hati gw berdoa supaya nggak dikira pengamen.

Lalu berebutan lah itu anak-anak ngacung “Saya Bu! Saya Bu!” Begitu disamperin dan ditanya, eh ya dia senyum manis aja gitu sambil bilang,”Nggak tau Bu…” Wikikikiki.

Biar gak garing, gw ngoceh-ngoceh dikit dengan beberapa display yang gw bawa, lalu gw minta mereka maju ke depan untuk ngeliat perkakas lenong gw dengan lebih jelas. Yak, ternyata itu keputusan yang salah sodara-sodara. Itu bocah-bocah langsung menyeruak ke depan kelas, berebutan, dorong-dorongan… ya cowok, ya cewek… woalaaahh, ini kok gw jadi kayak diserbu saat bagi-bagi sedekah! Hahaha!

Dan lesson plan 9 pointers yang gw siapkan itu pun nyatanya tuntas dalam 10 menit saja sodara-sodaraaaa… Demi menyelamatkan kelas yang masih 20 menit itu, maka gw aja mereka untuk…. nyanyi! Hahahaha!

Tantangan pertama

Tantangan pertama

Koncian terakhir, gw kasih tugas. Ambil kertas, ambil pensil, “Tulislah nama dan cita-cita kalian di atas secarik kertas.” Daaaan ternyata anak kelas 1 itu belum lancar baca tulis yaaaaakk… salah deh tugas gw! Hahaha! Alhasil pas gw keliling, ada wajah-wajah polos, sepolos kertas mereka… hihihihi…

Begitu kelas 1 kelar… gw langsung berasa hauuuusss banget dan kepala langsung cenat-cenut migren. Sumpah berisiiiik bener itu anak-anak di kelas hahahaha.

Giliran gw berikutnya rada lama. Abis istirahat, satu kelas dulu, baru deh masuk lagi. Jadi gw mengisi waktu dengan menyiapkan Papan Cita-cita yang ditempel di dinding ruang guru. Pas ngobrol sama Mbak Tantri yang dokter, dia cerita perjuangan dia menaklukkan kelas 2. Dia bilang,”Anak-anaknya berisik banget tadi, gw suruh aja baca Al Fatihah sama lomba jadi patung!” Wakakakak, good idea!!

Oke, cukup istirahat, mari kita taklukkan kelas 6!

Kelas 6

Kelas 6

Persis sebelum gw masuk, yang jadi relawan pengajar adalah Mbak Shanty, yang bekerja di bidang HR. Di kelas 6 ini gw memulai dengan cara memperlihatkan kartu pers gw. Gw keliling, sambil kasih liat itu. Tebakan demi tebakan muncul — manajer, direktur, karyawan, apalah segala macem, sampai satu anak tiba-tiba muncul dengan teriakan “Jurnalis!”

Gw terharu. Aih kok dia bisa tahu. Tapi sedetik kemudian gw nyadar, kayaknya ini anak baca name tag gw aja sih yak, hohoho.

Di kelas 6 ini tipikal anaknya beda lagi. Kalau di kelas 1 berebutan tunjuk tangan, maka di kelas 6, mereka berebutan untuk… nunjuk temennya. Hahahaha! Dan kalau itu dilakukan tuh masiya ampyuuuun ributnya setengah mati. Belum lagi ada satu anak yang setiap saat kayak mau moshing gitu sama temen-temennya. Duileee ini pada makan apa sih energinya segentong gini!

Di kelas ini tugasnya lebih kompleks ceritanya. Mula-mula mereka diminta berlatih deskripsi — gw siapin gambar lalu si anak deskripsikan buat teman-temannya. Agak kurang mulus di sesi ini karena anak-anaknya ya nggak terbiasa mendeskripsikan. Tapi lancar di tugas kedua, ketika gw minta mereka memikirkan satu bagian dari sekolah yang ingin diceritain.

Ada satu anak yang duduk di pojokan, satu geng sama si bocah paling ribut di kelas, menulis soal toilet di sekolah yang jorok. Gile ajaah, ada 6 kelas @ 30 orang di sini, toilet buat murid cuma 1 biji tok til. Yaa kalo udah gitu udah pasti kotor bukan itu toiletnyaaaaaa…

Abis kelar di kelas 6, maka tibalah kita di kelas terakhir: kelas 3.

Dan kelas ini supeerrrrr brutaaaaal! Berisiknya itu sampai gw teriak pun nggak kedengeran. Astagaaa… guru di kelas ini pasti sakti! Anak-anaknya super semangat, punya energi segentong, sangat excited, seru!

Anak kelas 3

Anak kelas 3

Pas gw panggil dua anak ke depan untuk latihan wawancara, yak yang lain langsung merangsek maju, mengerubung si dua anak ini, trus dorong-dorongan, trus jatuh-jatuhan… bubaarr deeh!

Situasi makin brutal pas gw bilang sama mereka kalau gw akan ninggalin dua majalah Bobo di kelas untuk gantian dibaca. Daaan langsung aja mereka semua majuuuu ke meja guru, semuanya ngacungin tangan sambil menjerit “Aku mau Bu!” sambil berusaha mengambil majalah. Sementara di pojokan, ada yang diem-diem mau masukin majalah Bobo ke dalam tasnya, dan yang lain langsung ngadu “Bu itu majalahnya mau dibawa pulang!”

Duh gw jadi nyesel deh cuma bawa sedikit majalahnya 😦

Papan Cita-cita

Papan Cita-cita

Akhirnya kelas pun berakhir dengan kebrutalan majalah itu. Puwaaasss rasanya!

Abis itu saatnya memantau Papan Cita-cita deh. Dan bener aja, cita-cita masuk top 5 adalah dokter, polisi, guru, pemain sepak bola dan tentara. Abis itu second liner-nya adalah jadi bidan, presiden, artis, dokter hewan, juga ustadzah.

Lho, kok gak ada yang nulis wartawan? Arsitek? Orang HRD? Huahuahuahua..

Jadi kami berhasil menginspirasi nggak sih ini sebenernya? Kikikikik…

Warisan kelompok 8

Warisan kelompok 8

 

Advertisements